Mie Goreng Pakde Eno Makin Akrab di Lidah Pelanggan

oleh -
Selama 30 tahun berjualan mie goreng, Pakde Eno selalu didatangi para pelanggan setia dan pelanggan baru.

Wartawan Iyus Firdaus PWI

Popularitas Mie Goreng Pakde Eno yang saban malam berjualan di Jalan Nyomplong Kota Sukabumi tidak perlu diragukan. Pakde Eno telah malang melintang berjualan mie goreng selama 30 tahun. Namanya dikenal di kalangan para penggemar mie goreng karena dia dapat mempertahankan rasa dan menjaga kualitas mie goreng racikannya.

banner 970x90

Saban malam gerobaknya yang nongkrong di jalur ke arah  Pemakaman Taman Bahagia tepatnya di depan Alfamart Nyomplong selalu ramai diserbu para pelanggan setianya. Gerobaknya mangkal dari pukul 19.35 hingga pukul 24.00 WIB. Pakde Eno berangkat dari rumah setelah melaksanakan shalat Isya. Dia mendorong gerobak ke lokasi berjualan dibantu anaknya.

“Alhamdulillah sejak 1990 saya berdagang di sini. Pelanggan setia dan pelanggan baru masih suka dengan mie boreng buatan saya,” kata Eno kepada wartawan, Senin (14/6/2020) malam. 

Dulu Pakde Eno menjual mie goreng untuk satu porsi seharga Rp3.000. Kini seiring dengan perkembangan zaman, harga mie gorengnya menjadi Rp15 ribu/porsi. Dalam satu malam dia bisa menjual mie goreng sebanyak 60 porsi yang menghabiskan mie mentah sebanyak 10 kilogram.

“Kalau dulu waktu masih muda, saya bisa menghabiskan 15 kilogram mie. Sekarang sudah tua, cepat lelah, cukuplah 10 kilogram mie,” ujarnya.

Biasanya, para pelanggan sudah berkerumun di depan Alfamart Nyomplong sebelum Pakde Eno tiba di lokasi. Jadi begitu tiba di tempat berjualan, dirinya lngsung sibuk melayani para pelanggannya.

 “Saya memiliki resep dan racikan bumbu khusus serta cara mengolah mie agar tetap digemari para pelanggan,” tuturnya.

Salah satu ciri khas dari olahan mie gireng Pakde Eno adalah racikan bawang putih jenis kating yang dipadukan secara tepat bersama bumbu dan rempah-rempah lainnya. Pakde Eno juga menerapkan cara menggoreng dengan durasi 7 menit supaya mie matang dengan sempurna dan aroma kecapnya benar-benar bercampur dengan bumbu lainnya.

“Racikan bumbu tidak berubah sejak dulu. Tentunya ada resep khusus. Saya juga menggoreng mie selama 7 menit agar matang karena kalau kurang matang, rasa mie akan beda,” jelas Pakde Eno. (*)

Print Friendly, PDF & Email